Kualiti Kehidupan Seks Lelaki yang Buruk Boleh Jadi Pertanda Umur Pendek

Seorang lelaki harus bimbangkan kesihatannya ketika kehidupan seksualnya buruk. Lelaki dengan kualiti kehidupan seksual yang rendah akibat mati pucuk harus lebih berwaspada terhadap kematian awal akibat penyakit jantung.

Dalam satu kajian di New South Wales, Australia, yang melibatkan 95,038 orang, diketahui bahawa kehidupan seksual lelaki yang buruk akibat mati pucuk telah dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular, yang boleh menjadi petanda risiko serangan jantung.

Penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian akibat penyakit tidak berjangkit, yang biasanya dipengaruhi oleh faktor klasik, seperti tembakau, alkohol, tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, obesiti, kurang bersenam dan pola makan yang buruk.

Kualiti Kehidupan Seks Lelaki yang Buruk Boleh Jadi Pertanda Umur Pendek

Selain disfungsi ereksi, penunjuk penyakit jantung yang lain adalah sakit dada atau mati rasa tiba-tiba pada wajah atau lengan. Namun, penyelidik menyatakan bahawa disfungsi ereksi mungkin menjadi penunjuk penyakit jantung yang mudah dikenali, sehingga lelaki perlu segera menemui doktor jika dirinya mulai mengalami kesukaran ereksi yang cukup kronik dan progresif.

Disfungsi ereksi sebenarnya adalah perkara yang normal berlaku seiring dengan proses penuaan dan boleh disebabkan oleh punca lain seperti pengambilan ubat-ubatan tertentu, tekanan, ketidakseimbangan hormon, tekanan, atau juga boleh disebabkan oleh penyakit jantung yang mengakibatkan sekatan darah ke zakar selama terjadi rangsangan seksual.

Dari hubungan tersebut, penyelidik berhasrat untuk mengetahui seberapa besar kesan kualiti kehidupan seksual seorang lelaki terhadap risiko kematian kerana penyakit yang diakibatkannya. Penyelidik kemudian mengkaji kompilasi data dari kuesioner yang menilai tahap disfungsi ereksi 95,038 peserta kajian dari tahun 2006 hingga 2009.

Kemudian penyelidik membandingkan data tersebut dengan data kemasukan hospital dan kes kematian peserta yang terjadi antara bulan Jun dan Disember 2010. Daripada jumlah peserta kajian, 7855 orang dikaitkan dengan penyakit jantung dan terpaksa dimasukkan ke hospital, dan kira-kira 2304 mati akibat sakit jantung.

Kajian tersebut juga telah mengambil kira faktor lain seperti riwayat penyakit jantung keluarga, keadaan perubatan, gaya hidup dan tabiat. Kesimpulannya, semakin buruk prestasi lelaki di tempat tidur, semakin besar kemungkinan terkena penyakit jantung yang teruk dan menyebabkan kematian.

Para penulis kajian sekali lagi ingin menegaskan bahawa disfungsi ereksi bukan merupakan faktor risiko yang menyebabkan penyakit jantung, melainkan disfungsi ereksi merupakan penanda risiko untuk penyakit kardiovaskular.

Lelaki yang mempunyai kualiti seks yang buruk kerana disfungsi ereksi perlu disaring dan mendapatkan rawatan untuk penyakit kardiovaskular agar bebas dari risiko kematian awal akibat penyakit jantung. Hasil kajian tersebut kemudian diterbitkan dalam jurnal online PLoS Medicine, seperti dipetik dari Emaxhealth, Jumaat (15/2/2013).

Hampir Bunuh Diri kerana Orgasme 50 Kali Sehari

Amanda Gryce

Sementara ramai wanita jarang atau bahkan tidak pernah merasakan orgasme, ada wanita yang mengalami orgasme yang tidak diingini. Wanita ini contohnya, sehari mengalami 50 kali orgasme yang tidak diingini sampai berniat untuk bunuh diri.

Amanda Gryce, wanita 22 tahun berasal dari Florida, Amerika Syarikat mengalami keadaan jarang ditemui yang disebut Persistent sexual arousal Syndrome (PSAS). Keadaan ini membuatnya mudah sekali orgasme hanya kerana mengalami getaran ringan dari benda sehari-hari termasuk getaran telefon.

Jika wanita lain menganggap orgasme sangat menyenangkan, Amanda dengan keadaannya ini menganggap orgasme sebagai sumpahan. Selain tidak selesa kerana terlalu sering terjadi, juga memalukan kerana kadang terjadi apabila berada di tempat awam.

“Ini tidak menyeronokkan, boleh dikatakan satu penyeksaan. Keadaan ini mengawal seluruh hidupmu dan seperti memberikan mimpi buruk. Aku boleh orgasme sampai 50 kali sehari, kira-kira 5-10 kali setiap jam,” kata Amanda seperti dipetik dari TheSun, Rabu (13 / 2/2013).

Kecenderungan untuk membunuh diri boleh difahami kerana keadaan seperti ini menyebabkan stres bagi penderitanya. Tahun lalu, Gretchen Molannen (39 tahun), juga dari Florida, mati bunuh diri setelah tidak kuat merasakan penderitaan PSAS selama 16 tahun.

Amanda sendiri merasakan kelainan ini sejak usia 8 tahun, tetapi tidak berani mengatakannya pada sesiapa. Pada waktu itu ia fikir hanya semacam obsesi berlebihan tentang seks dan akan hilang apabila berganjak dewasa ketika sudah boleh mengawal hasrat seksualnya.

Namun pada tahun 2008, ia mendengar maklumat tentang PSAS dari sebuah siaran radio. Sejak masa itu, ia yakin keadaan yang dialaminya bukan sekadar obsesi seks yang berlebihan kerana kadang-kadang pencetus orgasme tidak selalu berkaitan dengan seks. Getaran telefon misalnya, boleh membuatnya tiba-tiba orgasme.