Cinta dan Ketagihan Seks, Serupa Tapi Tak Sama

Cinta antara dua sejoli diyakini sebagai ikatan yang suci. Tapi cinta saja tak cukup kuat untuk membina hubungan agar tetap berkekalan, seringkali nafsu dan seks ikut terlibat di dalamnya. Bahkan, cinta dan nafsu seringkali berbolak-balik, susah dibezakan.

Cinta dan Ketagihan Seks, Serupa Tapi Tak Sama

Ketika sesorang mengungkapkan rasa cinta kepada kekasih, pada dasarnya dia sedang mengatakan bahawa dia tidak ingin rasa yang menyenangkan tersebut lenyap. Sensasi menyenangkan tersebut juga dirasakan ketika bercinta, sebab tubuh mengeluarkan hormon yang sama, iaitu dopamin.

“Sukar untuk menyebut banyak bahan kimia otak yang tidak terlibat ketika terjadi minat fizikal dan emosional pada 2 orang. Namun, pemain terbesarnya adalah sebatian neurochemical yang disebut dopamin, yang mencetuskan munculnya ghairah,” kata dr David Moore, psikologi dan profesional pergantungan kimia Argosy University s seattle Campus seperti dipetik New York Daily News.

Kesan dari pengeluaran hormon dopamin ini akan menimbulkan sensasi senang, sehingga perasaan yang muncul apabila memenangi loteri sama dengan perasaan saat mencapai klimaks dalam hubungan seksual. Namun pada aktiviti seksual, tak hanya dopamin saja yang dikeluarkan, tetapi juga mekanisme endorphine yang membuat pergantungan.

Menurut dr Moore, semakin besar ganjaran atau reward yang diperoleh secara fizikal ataupun emosi, maka semakin cepat pula dopamin dikeluarkan dan memunculkan perasaan cinta. Hal serupa juga berlaku pada ketagihan minuman keras dan dadah. Namun bagaimana membezakannya dalam hubungan asmara?

“Dopamin membuat lelaki berulang kali mencari ganjaran (reward). Semakin lama mereka tidak mendapat ganjaran, semakin mereka mengulang usaha untuk mendapatkannya dan pengulangan tersebut akan membina hubungan yang kuat,” kata Susan Kuchinskas, penulis buku ‘The Chemistry Of Connection’.

Sedangkan bagi wanita, selain dopamin, hormon oksitosin juga merupakan pelekat cinta. Pengeluaran hormon ini dirangsang oleh sentuhan, kepercayaan dan perasaan dilindungi. Semakin lama menahan diri dari hubungan seksual, maka semakin besar pula kepercayaan yang dapat terbangun.

Tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.