Rahsiakan Mengandung, Wanita Buang Bayinya dari Tingkap Selepas Melahirkan

Setiap orang memang mempunyai rahsia. Tapi jangan sampai guna menutupi rahsia sampai melakukan kejahatan, apalagi hingga mengancam hilangnya nyawa orang lain. Seperti wanita di Sepanyol ini yang menutupi kehamilannya dan melahirkan secara rahsia. Namun selepas melahirkan, bayi yang masih merah itu dilempar melalui tingkap rumahnya.

Perempuan yang namanya dirahsiakan itu melahirkan bayinya sehari sebelum Krismas. Dengan pelbagai cara dia berjaya menutupi 9 bulan kehamilan dari orang tuanya. Pada 24 Disember pagi, wanita 35 tahun itu melahirkan bayinya. Kemudian dia memotong sendiri tali pusatnya.

Bayi tak berdosa itu dibungkusnya dengan seluar jeans, lalu dilemparkan dari tingkap dapur. Bungkusan itu jatuh di sebuah laman dalam yang berada kira-kira 2 meter di bawah tingkap. Demikian maklumat dari polis setempat seperti dikutip dari Daily Mail.

Namun tak lama, wanita itu mengalami pendarahan yang teruk, sehingga terpaksa meminta orang tuanya untuk membawanya ke hospital. Tidak lama, ibu wanita itu pergi ke dapur dan melihat bungkusan jeans mengandungi bayi di luar sana.

“Kira-kira pukul 08.30, nenek bayi itu pergi ke dapur dan melihat ke luar dari jendelanya. Ketika itulah dia melihat bayi di halaman dalam. Begitu melihat sosok itu, dia menghubungi petugas,” jelas polis.

Ajaib, bayi itu ternyata masih hidup. Bayi itu berhenti bernafas dan mengalami hipotermia. Namun pegawai perubatan dengan pantas melakukan resusitasi. Beruntung nyawa bayi berjaya diselamatkan walaupun akhirnya dirawat di hospital dengan status berada dalam keadaan parah.

Sementara itu, ibu dari bayi tersebut ditangkap petugas polis Madrid dengan tuduhan percubaan pembunuhan pada anaknya. Akan dsiasat juga apa motif wanita itu membuang bayinya sendiri.

Stres Terus Membujang! Pemuda Cina Potong Anu Sendiri…

Seorang lelaki melakukan tindakan nekad setelah mengalami stres akibat masalah cinta. Lelaki tersebut merasa tertekan kerana terus membujang dan tidak juga mampu mencari pasangan. Merasa putus asa, Yang Hu, 26 tahun kemudian memutuskan untuk memotong alat kelaminnya sendiri. Menyesal kerana melakukan perbuatan nekad tersebut, lelaki malang ini cuba untuk menyambung kembali alat kelaminnya.

Seperti dipetik dari Daily MStres Membujang! Pemuda Cina Potong Lancau Sendiriail, salah seorang teman Hu yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahawa Hu merasa sangat tertekan oleh fakta bahawa ia belum juga boleh mendapatkan seorang kekasih sejak ia pindah ke kota tersebut.

Hu berpendapat bahawa hari kerjanya yang terlalu panjang di sebuah kilang pakaian di Jiaxing, Zhejiang, China timur, merupakan alasan mengapa ia sukar untuk bertemu dengan gadis dan mendapatkan pasangan.

Merasa bahawa dirinya tak mungkin untuk mendapatkan seorang kekasih, Hu kemudian memutuskan untuk memotong sendiri alat kelaminnya kerana merasa tidak ada gunanya jika ia memilikinya.

Ia percaya jika ia memotong alat kelaminnya tersebut ia boleh berhenti untuk berfikir tentang cinta. Namun tak lama selepas meotong kelaminnya, Hu tiba-tiba saja menyedari bahawa apa yang telah ia lakukan adalah sesuatu yang salah dan berusaha menyambung kembali kelaminnya dengan pergi ke rumah sakit.

Sayangnya sewaktu pergi ke rumah sakit, Hu ternyata melakukan kesalahan yang boleh membawa maut. Dia pergi ke rumah sakit dengan menunggang basikal sehingga memburukkan pendarahan yang dialaminya. Selain itu Hu ternyata juga lupa membawa potongan alat kelaminnya sehingga harus kembali untuk mengambilnya. Selepas berjaya mengambil potongan alat kelaminnya dan sampai di rumah sakit untuk kedua kalinya, doktor mengatakan kepada Hu bahawa mereka tidak boleh menyambung kembali alat kelaminnya kerana tidak dialiri darah untuk masa yang terlalu lama.

Salah seorang teman Hu yang mengetahui kejadian ini mengkritik doktor dan rumah sakit yang membiarkan Hu pulang kembali mengambil potongan alat kelaminnya dengan berbasikal. Menurutnya, jika saja masa itu doktor meminta Hu untuk dihantar dengan ambulans maka Hu akan boleh tiba lebih cepat dan mungkin saja alat kelaminnya masih boleh diselamatkan.