Tato, Penghias Tubuh Wanita Tanpa Payudara

Kehilangan payudara kerana kanser boleh jadi masa yang paling sukar bagi seseorang wanita. Tapi kini wanita-wanita tanpa payudara ini telah menjalani mastektomi kembali berkeyakinan dengan menghias tubuhnya dengan tato menakjubkan.

kanser payudara

Kelly Davidson, survivor kanser ini melukis bekas tempat payudaranya dengan gambar peri dan rama-rama. Wanita berusia 34 tahun ini 3 kali diserang kanser. Hodgkin s lymphoma menyerangnya di usia 11 tahun, kanser payudara di usia 28 tahun, yang membuatnya kehilangan kedua payudaranya. Dua tahun lalu giliran kanser tiroid yang menyerangnya.

kanser payudaraWanita ini melukis bekas pembedahan di dadanya dengan gambar yang penuh.

kanser payudara

Tato mastektomi berbentuk burung Helang

kanser payudara

Tato mastektomi berbentuk Bunga

Curahan hati Angelina Jolie Selepas Tiada Payudara

Selepas memutuskan untuk membuang kedua payudaranya (mastektomi), kini Angelina Jolie mencurahkan isi hatinya di majalah Time. Dalam edisi Time tersebut, Jolie bercerita tentang dirinya yang menjalani ujian genetik.

Angelina Jolie

“Ibu saya berjuang melawan kanser selama hampir sepuluh tahun dan meninggal pada usia 56 tahun,” tulis Angelina Jolie seperti dipetik Sheknows.

Jolie merasa sedih ketika melihat ibunya menahan diri untuk memeluk cucunya. “Jadi anak saya juga seperti tidak mempunyai peluang untuk mengenalnya dan mencintainya”.

“Setelah saya tahu bahawa ini adalah jalan hidup saya, saya memutuskan untuk menjadi proaktif dan seboleh mungkin mengurangkan risiko kanser payudara,” ujarnya.

Tidak hanya itu. Jolie juga menulis kalau dirinya selalu mengatakan kepada keluarganya untuk tidak bimbang. Tapi sebenarnya Jolie juga tahu kalau dirinya membawa gen BRCA1 (sel pembawa kanser) yang sangat berisiko terhadap kanser payudara dan kanser ovari.

“Saya mempunyai peluang 87 peratus terkena kanser payudara dan 50 peratus risiko kanser ovari,” jelasnya.

Jolie mengakui ingin menuliskan perkara ini kerana ingin memberitahu wanita lain bahawa keputusan untuk memiliki mastektomi tidak mudah.

“Tapi dengan mastektomi, kesempatan saya terkena kanser payudara menurun dari 87 peratus menjadi di bawah 5 peratus. Saya juga memberitahu anak-anak saya bahawa mereka tidak perlu takut kehilangan saya kerana kanser payudara,” tulisnya.