Subahannallah! Bunga – Bunga Ini Mekar Apabila Mendengar Azan

Di Ajerbaizan terjadi fenomena alam yang sungguh mengagumkan. Pelbagai bunga berkembang ketika mendengar alunan azan berkumandang. Seakan suara azan yang mengalun merdu membangunkan bunga-bunga yang sedang tertidur. Stesen televisyen CNN dalam saluran videonya menayangkan fenomena mukjizat alunan adzan itu.

Subahannallah! Bunga - Bunga Ini Mekar Apabila Mendengar Azan copy

Bunga-bunga yang mulanya kuncup, secara ajaib terbangun dan mekar tatkala azan berkumandang. Fenomena luar biasa ini perhatian media-media barat.

Dalam siarannya yang dimuat naik di Youtube, nampak bunga berwana kuning masih dalam keadaan kuncup, sebelum azan berkumandang. Saat suara azan mengalun, bunga-bunga tersebut pun mekar.

Hasilnya bunga-bunga ini selalu mekar setiap lima waktu solat. Mulanya CNN tak percaya dengan fenomena ini. Hal tersebut boleh dilihat dari reaksi reporter dalam video tersebut.

Video: Wanita, disebat kerana naik kereta dengan Lelaki yang bukan muhrimnya

Menguna pakai undang-undang rimba? Video yang dimuat naik ke laman YouTube ini menunjukkan seorang polis Sudan menjatuhkan hukuman rotan kepada seorang wanita. Wanita itu, disebat kerana menaiki kereta bersama seorang lelaki yang bukan muhrimnya. Puluhan mereka yang berkerumun menonton adegan itu hanya diam dan menyaksikan hukuman sebat yang dilayangkan oleh polis itu.

Wanita, disebat kerana naik kereta dengan Lelaki yang bukan muhrimnya

Gabenor Khartoum, Abdul Rahman Al Khidir berpendapat, hukuman rotan itu dilakukan dengan cara yang tidak benar. Namun, Al Khidir menegaskan, perempuan itu memang harus dihukum berdasarkan undang-undang Syariah Islam.

SUAMI LOYO KETIKA DIRANJANG! INI PENYEBABNYA

Menurut laman berita Think Africa Press, sejak Syariah Islam dikuatkuasakan di Sudan pada 1991, kehidupan wanita Sudan semakin tertekan terutama di bawah perkara 152 undang-undang jenayah Sudan. Perkara 152 ini menyenaraikan bahawa semua tindakan atau cara berpakaian yang melanggar norma masyarakat dapat dihukum dengan 40 kali sebatan.